galau_kepagian_by_pnprp-d5l5vql

Dzulqarnain Akhirnya Galau: “Hidup Segan Matipun Tak Mau!”

Pembaca sekalian, sebelumnya saya mohon uzur bila tulisan saya mengenai Syaikh Rabi belum terpublish hingga kini, karena tulisan tersebut baru saya lanjutkan kembali setelah vakum lama karena sebuah urusan.

Adapun sekarang ini sambil menunggu tulisan tersebut keluar saya ingin menukilkan sebuah pengakuan terbuka Dzulqarnain seorang dai asal Makassar terhadap kekalahannya saat ia melawan Lukman Ba’abduh dan Muhammad Umar As-Sewed.

Dari daftar pengakuannya ini Anda akan bisa melihat betapa dangkalnya keistiqomahannya terhadap kebenaran yang telah ia yakini sebelumnya… bahkan seperti yang digambarkan gurunya, la’ab (tidak sungguh-sungguh makanya tidak ada yang mempercayainya), mutalawwin (gampang berubah-rubah). Lihatlah perubahannya ini!

Betapa hanya karena tidak ingin kehilangan pamornya sebagai dai yang berlabelkan murid Syaikh Rabi sehingga dengan label tersebut ia memiliki banyak pengikut dan statusnya sebagai dai salafy di Indonesia tetap “aman” dan pengikutnya tak meninggalkannya ia rela maaf “menelan ludahnya” sendiri.

Ludah yang kami maksud bukanlah ludah yang masih tertahan di mulutnya tapi ludah yang sudah ia jatuhkan ke tanah.

Bahkan ia rela sekali lagi maaf “menjilat pantat” Purwito si wartawan cetek itu. Tidak cuma itu bahkan sampai pada tahap mencium-ciumi kakinya hingga derajatnya lebih hina dari si Purwito itu. Lihat point ke -16 di bawah.

Entah, apa yang membuatmu begini wahai Dzulqarnain, miris jadinya melihatmu seperti ini?

Bukankan Syaikh Shalih Fauzan sudah bersamamu? Dan bukankah kedudukan Syaikh Shalih Fauzan jauh di atas Syaikh Rabi? Semua masyaikh mengetahui hal itu, hanya orang-orang bodoh terlantar ilmunya saja yang tidak tahu mengenai hal ini.

Di bawah ini adalah daftar pengakuan Dzulqornain, sayangnya meski ia sudah memohon “belas kasih pengampunan” kepada Lukman Ba’abduh dan konco-konconya layaknya seorang budak di hadapan tuannya, tetap saja tak ada yang mempedulikan dan mempercayainya sama seperti yang sebelum-sebelumnya terjadi (inilah alasan kenapa dia disebut ‘la’ab’), bahkan kasus daurah Masyaikh terkini menjadi bukti betapa Lukman Ba’abduh tidak menerima ucapan Dzulqarnain.

Tidak cuma itu, di balik layar sana masih saja terjadi perang kecil-kecilan antara si http://www.tukpencarialhaq.com dengan http://www.pelita-sunnah.blogspot.com yang notabene terdapat dari mereka murid-murid Dzulqarnain. Bahkan si Purwito yang berada di ketiak Lukman Ba’abduh tidak sedikitpun mencabut tulisannya mengenai Dzulqarnain?

Lantas dimana islah yang kau harapkan itu wahai Dzulqarnain bila pihak yang kau ajak itu sama sekali tidak meresponmu bahkan tidak memedulikanmu sedikitpun?

Kau tumbalkan saudara-saudaramu yang bersamamu selama ini demi mengais belas kasih dari Lukman Ba’abduh dkk. Sayangnya saat mereka sudah kau tinggalkan Lukman Ba’abduh pun tak sedikitpun menerima kehadiranmu? Lalu siapa yang bisa menerimamu? pepatah lama ini cocok kiranya dalam menggambarkan keadaanmu:

Kau ingin hidup tapi kau segan!

Kau ingin mati tapi kau tak mau!

Lantas apa maumu?

Kalau dua-duaanya tidak kau dapat!

Inilah dia alasan kenapa Syaikh Rabi menyebutmu

La’ab, Mutalawwin, sadarilah itu!!!

Berikut ini adalah penyataan Dzulqarnain M Sunusi

http://dzulqarnain.net/kalimat-rujuk-dan-penjelasan.html

Bila pembaca sudah tak menemukan ini di sana maka tulisan ini berarti sudah dihapus oleh Dzulqarnain.

Kalimat Rujuk dan Penjelasan

Alhamdulillah, telah lama tertulis bersama Syaikh Usâmah ‘Athâyâ hafizhahullâh, hal-hal yang dikritikkan dan dituntut terhadap Saya. Penulisan tersebut bermula pada awal-awal kedatangan Syaikh Usâmah ‘Athâyâ hafizhahullâh ke Indonesia pada Selasa, 25 Rabiuts Tsani 1435 H, bertepatan dengan 25 Februari 2014 M. Kemudian, terjadi sejumlah penambahan, sedang penulisan berakhir pada 11 Jumadil Ula 1435 H, bertepatan dengan 11 Maret 2014 M. Namun ternyata, setelah penulisan selesai, salah satu pihak memasukkan poin pembahasan tentang sekolah kepada sebagian masyaikh, yang sebelumnya poin masalah sekolah ini direncanakan akan diangkat setelah kedua belah pihak memasukkan keterangannya masing-masing sehingga mudah menyusun pertanyaan ke masyaikh berdasarkan masukan dari kedua pihak sekaligus.

Keadaan ini mengharuskan adanya tambahan berkaitan dengan pembahasan sekolah. Terjadi tukar usulan yang bermula dari 23 Jumadil Akhir 1435 H (24 Maret 2014 M) hingga hari ini (13 Sya’ban 1435 H/11 Juni 2014 M), tetapi belum terjadi titik temu dalam hal tersebut. Saya sendiri sudah tidak bisa lagi menunggu penyebaran tulisan ini agar masalah tidak semakin berlarut, juga berkaitan dengan tanggung jawab Saya terhadap sejumlah kesalahan yang Saya rujuk darinya dan mesti Saya umumkan.

Semoga Allah memudahkan hal yang baik berkaitan dengan masalah sekolah pada masa mendatang.

Tak lupa pula Saya mengingatkan bahwa tulisan ini, yang tanpa poin pembahasan sekolah, menurut Syaikh Usâmah ‘Athâyâ hafizhahullâh, telah dibaca oleh guru Kami, Syaikh Al-‘Allâmah Rabî’ bin Hâdy Al-Madhkhaly hafizhahullâh, dan beliau bergembira dengan hal tersebut. Sebagaimana, sebagian masyaikh juga telah membacakan tulisan ini kepada Syaikh Al-‘Allâmah ‘Ubaid Al-Jâbiry hafizhahullâh. Juga telah dibaca oleh Fadhîlatusy Syaikh Abdullah Al-Bukhâry hafizhahullâh, dan beliau memberi nasihat-nasihat berharga kepada Saya secara langsung. Semoga Allah melimpahkan kebaikan untuk seluruh masyaikh Ahlus Sunnah atas jasa dan perhatian mereka kepada umat. Terkhusus untuk Syaikh Abdullah Al-Bukhâry hafizhahullâh, telah terjadi pembahasan berkaitan dengan sekolah, hanya saja keadaannya adalah sebagaimana yang telah Saya jelaskan. Semoga Allah selalu menganugerahkan kepada Kita semua: keistiqamahan di atas agama, taubat nashuhah sebelum ajal menjemput, dan husnul khatimah, serta menyatukan kalimat Salafiyyin di atas al-haq.

Innahu waliyyu dzâlika wal qadiru ‘alaihi wa Huwa jawadun karîm

بسم الله الرحمن الرحيم الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على نبينا محمد سيد المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين. أما بعد،،، فإني أنا ذو القرنين بن محمد سنوسي, قد أخذ علي أخي في الله/ لقمان باعبده، وإخواني الدعاة عدة ملاحظات وهي: ١- عدم تحذير العوام من إذاعة ردجا. وإني أستغفر الله وأتوب إليه من ذلك الكلام الذي قلته. والذي أعتقده هو التحذير من إذاعة ردجا مطلقا للعامة وغيرهم بدون تفصيل. وقد كنت مخطئا في ذلك التفصيل. ٢- تكرار السؤال عن إذاعة ردجا رغم فصل الشيخ ربيع -حفظه الله- في المسألة. وإني أستغفر الله وأتوب إليه من سؤال الشيخ محمد الإمام عن تلك المسألة التي فصلها الشيخ ربيع –حفظه الله-. ٣- قولي عن يزيد جواس أنه سلفي مزعزع. وأني أستغفر الله وأتوب إليه من هذا الإطلاق فإن يزيد جواس ليس سلفيا بل هو مبتدع. ٤- الذي أعتقده وأدين الله به أن الحجوري مبتدع ضال وأن الشيخ عبد الرحمن مرعي والشيخ عبد الله مرعي من مشائخ السلفيين وأستغفر الله من كل كلمة يفهم منها إقراري بتحزيبهما أو بتحزيب أحدهما. ٥- لا يوجد في الإسلام ما يسمى «حكم كرما». هذا هو معتقدي. وتعبيري بكرما وأنها موجودة قصدت به على حسب إطلاق العامة بما تضمنته شريعتنا من المعاني الحقَّة، وهو خطأ مني في استعمال ذلك اللفظ، وأستغفر الله منه. ٦- ما صدر مني من عدم الامتثال لكلام شيخنا الوالد الشيخ ربيع -حفظه الله- هو خطأ مني وأسأل الله أن يعفو عني. ٧- التزهيد في التحذير من جمعية إحياء التراث أمر منكر. والذي أعتقده وجوب التخذير من هذه الجمعية. وما حصل مني من كلام يفهم منه التزهيد من التحذير منها فإني متراجع عنه وأستغفر الله منه. ٨- أن وصف الدعاة بأنهم إنما يهتمون بجانب واحد فقط من جوانب العقيدة وهو جانب الردود خطأ وباطل، أستغفر الله منه، لأن الواقع خلاف ذلك، فهم يهتمون بجوانب العقيدة كلها في دروسهم قدر المستطاع. ٩- وما ورد في كلامي في مسجد الاعتصام من وصف طريقة بعض الناس بأنهم على طريقة الخوارج والحزبيين، في التنفير من العلم، ودروس الدعاة، يشهد الله أني لم أقصد الدعاة في ذلك، ولكن قصدت بعض الشباب الذين بلغني عنهم أنهم ينفرون من دروس الدعاة، ولا أعرف أسماءهم، وأستغفر الله من هذا الإطلاق، وظني بإخواني السلفيين أنهم لا ينفرون من دروس الدعاة. ١۰- أن قولي في كلمة الشكر للشيخ ربيع حفظه الله بأن الدعاة قد أخبروا الشيخ ربيعا أخباراً كاذبة، واستخفافي بعقولهم، وما ورد فيها من عبارات تتضمن الاعتراض على تحذير الشيخ ربيع حفظه الله ورعاه، وكذا قولي في مسجد المهاجرين والأنصار بأن انتقادات الدعاة علي إما كاذبة أو خاطئة قول باطل، وأستغفر الله منه، بل هم صادقون فيها، وأعتذر من كل من أخطأت في حقه من مشايخنا العلماء، ومن إخواننا الدعاة. ١١- إظهاري أمام الشيخ ربيع التراجع و قبول نصيحته وكذا عند الشيخ هاني بن بريك ثم قولي من جهة أخرى أنني لم أعرف الانتقادات علي وأنني مظلوم هذا باطل وخطأ واستغفر الله و أتوب إليه مما قلت، وأعاهد الله أن لا أعود إليه. ١٢- قولي بأن الإخوة الدعاة لقمان وأصحابه لم يتوبوا من الأخطاء التي وقعوا فيها أيام الجهاد في جزر ملوك خطأ وباطل، بل قد أعلنوا توبتهم بشتى الطرق، فأستغفر الله واعتذر منهم. كما أنصح من يطعن في الأخ لقمان والأخ محمد السويد وإخوانهما من الدعاة بتقوى الله و التوقف عن هذا الطعن فإنه من التحريش الذي حرص عليه الشيطان في الافساد بين الناس و بث بذور التفرق و إفشال ما سعى به مشايخنا و إخواننا من الإصلاح بينهم. ١٣- أنا أتبرأ مما كتبه الأخ عبد البر في الأخ لقمان والذي فيه حكمه الجائر بأن الأخ لقمان سياسي في أمور دعوية، وغير ذلك من الكلام، كما أتبرأ مما كتبه الأخ عبد المعطي الميداني في شأن الدعوة السلفية، ودعاتها، فإن كتاباتهما تضر بالدعوة السلفية، لما في ذلك من مخالفة جمع الكلمة وسبب الفرقة، وأسأل الله أن يوفقهما للخير. ١٤- كما أتبرأ مما نقل عن الأخ خضر -وفقه الله- في بعض الدعاة ووصفه بأنه حاسد وما نقل عنه من كلام في الشيخ ربيع فإنه كلام سيء يتضمن انتقاص الشيخ حفظه الله قصد أم لم يقصد. ١٥- سؤالي للشيخ عثمان السالمي كما يأتي: بأن الآن مثلا بعض إخواننا لهم عادة يروحون إلى مكان مثلا، و يعمل الدورة في التحذير من إحياء التراث يومين ثلاثة أيام، دورة كاملة يتكلم على إحياء التراث فقط، أو السرورية يعني حتى في شرق أندونيسيا في مكان ولا يعرفون إحياء التراث أصلا.” هذا باطل ومخالف للواقع لأن الإخوة لا يقتصرون في دوراتهم على ذلك، بل يدعون إلى الكتاب والسنة و يدرسون المنهج السلفي، ويعلمون الناس الأمور الشرعية المتنوعة، وكذلك فإن شرق إندونيسيا مما ابتلي بدعاة السرورية وجمعية إحياء التراث فأستغفر الله، و أتوب إليه مما قلته من ذلك والتهوين من شأن التحذير من السرورية و إحياء التراث. ١٦- قولي في الأخ عبد الغفور بأنه من الإخوة السلفيين، الذين كانت لهم جهود في نشر ما فيه كشف لحال إحياء التراث، والسروريين، والحلبيين، وأشباههم، ويشكر على ذلك، وأسأل الله أن يوفقه لنصرة السلفية، واستمرار المساهمة في نشر ما فيه كشف أحوال أهل البدع والضلال. ١٧- أنا أؤيد تماما خلاصة الجلسة عند الشيخ ربيع حفظه الله المنشورة في الانترنت والتي قد وافق عليها الشيخ ربيع حفظه الله، وليس لي اعتراض عليها، و ظني بالإخوة الدعاة أنهم لم يكتبوها عن هوى، وما حصل مني من خلاف ذلك فأنا تائب إلى الله منه وراجع عنه وأرغب في اجتماع الكلمة، وفتح صفحة جديدة على ما وجهه علماؤنا. ١٨- الذي أعتقده وأدين الله به أن القول بأن أبا الحسن المأربي لم يجمع العلماء على التحذير منه، و أن ذلك من المسائل الاجتهادية التي لا ينكر على المخالف فيها: باطل ومخالف لما عليه أهل السنة من التحذير من أهل البدع بناء على الأدلة والبراهين دون اشتراط الاجماع في ذلك، و إني أبرأ إلى الله من هذا القول، وأحذر الناس من هذا المسلك السيء. ١٩- قولي بأن من الإخوة من يتهم بالتمييع من يدرس متون العقيدة قول باطل مخالف للواقع و تدريس العقيدة مما يتميز به السلفيون و التمييع إنما يكون بتضييع الحق و التساهل في معاملة المخالفين بما لا يوافق المنهج السلفي فأستغفر الله و أتوب إليه مما قلت و أعتذر إلى الإخوة من هذا الاطلاق. ٢۰- أنا أتبرأ ممن يمدحني بثناء مبالغ فيه، وأبرأ إلى الله من ذلك، ولا أرغب من أحد أن يمدحني. ٢١- أنا أتبرأ من جعفر صالح، فإنه قعَّد قواعد باطلة، صارت حرباً على السلفيين، فأحذر منه، ومن أقواله في الفايسبوك و بلاك بيري. و من أقوال جعفر صالح التي انتقدها الإخوة (الأخ لقمان ومن معه) مع التنبيه أن جميع الأقوال موثقة على مسؤولية الإخوة في نسبتها وترجمتها، قوله: – الرجل يكون سلفيا أو ليس سلفيا لا ينظر من حيث موقفه من إحياء التراث. لكن المعيار هو أصول أهل السنة التي في ( أصول السنة ) للإمام أحمد أو ( الواسطية ) لابن تيمية أو ( شرح السنة ) وغير ذلك. – ولما انتقد عليه أحد الإخوة في بعض مواقفه من الحزبيين، قال مجيبا عليه : “خوفي من أمثالك ليس بأقل من خوفي من إحياء التراث على سلامة الدعوة السلفية.” – وقال: “إذا أخذ المال من “إحياء التراث” لنشر الدعوة السلفية، فهذا ذكاء.” – وقال: “استلام المساعدة من إحياء التراث يجوز إذا كان بدون شرط. والشيخ مقبل توفي على هذا القول ولم يتراجع عنه.” – وقال: “الحذر من إحياء التراث حقيقته هو الحذر من مالها ومن منهجها. إذا استلم رجل المساعدة من إحياء التراث لكنه لم يزل ينشر الدعوة السلفية، ويدافع عن التوحيد والسنة، ويحارب الشرك والبدع، ولم يتغير منهجه، فلا نستشكل أمره، لأننا نفرق (السلفيين) حينذاك (أي حين استشكلناه)!” – وقال أيضا: “أنا أحترم الدعاة الذين حَذَرُوا من استلام المال من إحياء التراث. لكنني لا أتساهل في رمي من استلم المال (أي من إحياء التراث) بأنه سروري ما دام الرجل يدعو إلى ما دعا إليه أهل السنة. لكن مع الأسف أن بعض الناس رمى رجلا بأنه سروري بمجرد أن ذلك الرجل استلم المال من إحياء التراث. وأبعد من ذلك، كل من يجالس من استلم المال من إحياء التراث أيضا رمي بأنه سروري. أنا أتعجب، هؤلاء على منهج من؟” – وقال: “تنبيه: الشيخ ربيع لا يحذّر من الإذاعة (أي إذاعة ردجا) قط. إنما الشيخ يريد جمع الكلمة. فمن نقل فلينتبه!، عليه أن يفهم كلام الشيخ بتمامه، لا ينقله بعضه وترك بعضه.” – وقال أيضا: “لا حرج لمن حذّر من إذاعة ( ردجا ) ورأى أنه يقربه إلى الله بشرط الإخلاص وعلى العلم. وكما أنه لا حرج لمن يرى خلاف ذلك. أليس الخلاف في مسألة الجرح والتعديل كالخلاف في المسائل الفقهية؟! أفأنتم ستلزمون القائلين بأن صلاة الجماعة سنة مؤكدة بالقول بوجوبها؟ طبعا لا. فمن باب أولى في مسألة الجرح والتعديل التي أدلتها (ليست واضحة) كوضوح أدلة الفقه!! هل ثم آية تنص أن إذاعة فلانية حكمها كذا؟ أو ثم حديث فيها؟ إذا كان العلماء في اختلافهم الفقهية يتسامحون مع المخالفين، فمن باب أولى في مسألة الجرح والتعديل المختلف فيها. وعلى هذا عمل علمائنا قديما وحديثا!! وقال أيضا: “لقد أصاب الشيخ المرعي في قوله إن هذه المسألة تعتبر من المسائل التي لكل فريق يرى باعتبارات مختلفة فتكون نتيجة الأمر مختلفة. واذكر ما قاله الشيخ الوصابي عن بدعة إلزام الآخرين في المسائل الاجتهادية، فيقرب من وافقه عليه ويبعد من خالفه فيه. وبعض من ادعى أنه سلفي قد وقع في هذه البدعة. – وقال -أي جعفر صالح- أيضا: “جماعة التحذير لم يزالوا يخذلون دعوة التوحيد يقومون صفا واحدا مع إبليس يبعدون الناس عن دين الله.” – عند ما سئل عن موقفه من يزيد جواس وفرنداى، أجاب قائلا: ” في نظري إن اتهمتُ هؤلاء بالحزبية فلقمان أولى بها. “ – وأطلق على بعض الدعاة السلفيين في أندونيسيا، أنهم على منهج الحدادية. – وقال عن مشرف إذاعة ( ردجا ) المدعو ” أبو يحيى بدر السلام “: إنه رجل سلفي قح!!. – وقرر جعفر صالح للسلفيين أن ما حصل من علي الحلبي من الأخطاء التي رد عليها اللجنة الدائمة لا تكون سببا للتفرق والعداوة، حيث قال: “(أنا لست موافقا لقول الشيخ علي حسن الذي قد ردت عليه اللجنة، ولكن هذا الأمر ليس مسوغا للتفرق والعداوة)”. – ويثني جعفر صالح –كالحاث- على محاضرة لأحد دعاة إذاعة وقناة (ردجا) المدعو بـ (د. إروندي ترمذي)، حيث قال: (إنها محاضرة تطبيقية نادر من يبينها بلغة سهلة). – وقال أيضا : ” إذاعة (ردجا) دعوتها واضحة إلى التوحيد والسنة، فليحذر من خذلها، قد يكون ذلك تخذيلا للتوحيد والسنة”. – وقال: “أما إذاعة (ردجا) إلى حد الآن ليس هناك حجة كافية لاتهامها بالسرورية أو يمنع الناس من سماعها. بل الذي ظهر لي عكس ذلك، أن الحجة لسماعها وترويجها قوية جدا، لأن دعوتها هي دعوتنا”. يقول وهو يحث الناس على متابعة برامج إذاعة (ردجا): “تعالوا نطلب العلم، بث مباشر : تفسير سورة الكوثر مع الأستاذ عبد الله زين”. مع أنه (أي جعفر صالح) اشتهر بالثناء على إذاعة (ردجا) ودعاتها، وحث السلفيين على متابعتها، في نفس الأمر هو معروف أيضا بالكلام على بعض دعاة السلفيين واللمز فيهم، فتارة سماهم بـ (الحدادية)، وتارة بـ (جماعة التحذير)، و تارة بـ (جماعة الإلزام)، ولقب بعضهم بـ (أمير المؤمنين) استهزاء، وأن هذه الدعوة يقودها (عصبية حزبية)، وقرأ أقواله ذلك القاصي والداني من السلفيين والحزبيين. ٢٢- إنني كتبت وأنا أعي ما اكتب و عن سعة صدر لا عن إجبار، فأحذر الناس من الوقوع في مثل هذه الأخطاء، و جزى الله الخير كل من عاونني على هذه التوبة وأسأل الله أن يتقبل مني. ٢٣- كما أقرر أنني عندما كتبت هذا أمثل نفسي لا أمثل غيري، و أنا أقرر أنني إن عدت إلى مثل هذه المخالفات فمرد أمري إلى مشايخنا كالشيخ ربيع، أو الشيخ عبيد حفظهما الله، ليحكموا علي بما أستحقه. والله جل وعلا شهيد علي أني تائب من أخطائي السابقة. وأي خطأ آخر وقعت فيه فإني متراجع عنه، وأشكر كل من يدلني على خطأي لأتركه، وأتوب منه. وأشكر أخي لقمان على حرصه على الدعوة السلفية وأسأل الله أن يجمعنا على طاعته وأن يوفقنا لما فيه الخير والصلاح للدعوة السلفية في إندونيسيا، وغيرها. كتبه ذو القرنين بن محمد سنوسي في يوم الأربعاء 23/ جمادى الآخرة 1435 هـ تنبيه: وقد قام بصياغتها مع الإخوة: أسامة بن عطايا بن عثمان العتيبي. وليعلم أن هذه الكتابة في سبيل الإصلاح، واجتماع كلمة السلفيين في إندونيسيا، والواجب عليهم الثبات على الحق، ولزوم غرز العلماء، والاستقامة على الإصلاح، والبعد عن كل ما من شأنه إثارة الفتنة والفرقة بين السلفيين. والله الموفق

Bismillâhirrahmânirrahîm

Saya Dzulqarnain bin Muhammad Sunusi. Akhi fillah Al-Akh Luqman Ba’abduh dan saudara-saudaraku para dai telah memberikan beberapa kritikan kepadaku, yaitu:

1. Tidak memperingatkan orang-orang awam dari Radio Rodja. Maka, Saya beristighfar kepada Allah dan bertaubat kepada-Nya dari perkataan yang telah Saya ucapkan itu. Yang Saya yakini adalah memperingatkan dari Radio Rodja secara mutlak bagi kalangan umum dan selainnya tanpa perincian, dan Saya telah keliru pada rincian tersebut.

2. Pengulangan pertanyaan tentang Radio Rodja, padahal Syaikh Rabî’ hafizhahullâh telah memutuskan masalah tersebut. Saya beristighfar dan bertaubat kepada Allah dari menanyakan masalah, yang telah Syaikh Rabî’ putuskan tersebut, kepada Syaikh Muhammad Al-Imam.

3. Perkataan Saya tentang Yazid Jawas bahwa dia adalah seorang Salafy yang guncang. Maka, Saya memohon ampun kepada Allah dan bertaubat kepada-Nya dari pemutlakan ini karena Yazid Jawas bukanlah seorang Salafy, melainkan seorang mubtadi’.

4. Yang Saya yakini adalah bahwa Al-Hajury merupakan mubtadi’ sesat, sedangkan Syaikh Abdurrahman Mar’iy dan Syaikh Abdullah Mar’iy adalah di antara masyaikh Salafiyyin. Saya beristighfar kepada Allah dari setiap kalimat yang dipahami bahwa Saya menyetujui peng-hizbiyah-an mereka berdua atau salah seorang di antara keduanya.

5. Di dalam ajaran Islam, tidak ada yang dinamakan “hukum karma”. Itulah keyakinan Saya. Adapun ungkapan Saya menyebutkan “karma” dan bahwa hal itu ada, Saya maksudkan berlandaskan penyebutan kebanyakan orang dengan maknanya yang benar dalam kandungan syariat Kita. Hal itu adalah kesalahan dari Saya dalam menggunakan lafazh tersebut, dan Saya memohon ampunan kepada Allah dari kesalahan itu.

6. (Perbuatan) yang Saya lakukan, dengan tidak melaksanakan perkataan Syaikh Al-Walîd Rabî’ -hafizhahullâh-, itu adalah kesalahan dari Saya, dan Saya memohon kepada Allah agar (Allah) memaafkanku.

7. Penyepelean tahdzîr terhadap Jam’iyyah Ihyâ` At-Turâts adalah perkara mungkar. Keyakinan Saya adalah wajibnya men-tahdzîr Jam’iyyah ini. Yang terjadi dari Saya berupa perkataan yang, dari (perkataan) itu, dipahami penyepelean tahdzîr terhadapnya, maka Saya rujuk dari hal tersebut serta beristighfar kepada Allah.

8. Penyifatan terhadap para dai, bahwa mereka hanya perhatian pada satu sudut pembahasan aqidah, yaitu sudut rudûd ‘bantahan’, adalah keliru dan batil. Saya beristighfar kepada Allah dari hal tersebut. Realitanya adalah bahwa mereka memperhatikan seluruh pembahasan aqidah pada pelajaran-pelajaran mereka sesuai dengan kemampuan.

9. Yang tersebut dalam ucapanku di masjid I’tisham berupa penyifatan jalan sebagian orang bahwa mereka berada pada jalan Khawarij dan hizbiyyin dalam membuat lari dari ilmu dan pelajaran para dai, Allah mempersaksikan bahwa Saya tidak memaksudkan para dai dalam hal tersebut, tetapi maksud Saya adalah sebagian orang yang namanya tidak Saya ketahui yang membuat lari dari pelajaran-pelajaran para dai. Saya beristighfar kepada Allah dari pemutlakan ini. Sangkaan Saya kepada saudara-saudara Saya adalah bahwa para Salafiyyin tidak membuat orang lari dari pelajaran-pelajaran para dai.

10. Ucapanku pada (makalah) kalimat syukur untuk Syaikh Rabî’ hafizhahullâh bahwa para dai mengabarkan berita-berita dusta kepada Syaikh Rabî’ dan meremehkan akal mereka, serta ibarat-ibarat yang mengandung kritikan terhadap tahdzîr Syaikh Rabî’ hafizhahullâh wa ra’âhu, demikian pula ucapanku di masjid Al-Muhajirin Wal Anshor bahwa kritikan-kritikan para dai terhadapku adalah dusta atau keliru, merupakan ucapan yang batil. Saya beristighfar kepada Allah dari hal tersebut, dan mereka adalah benar dalam hal tersebut. Saya meminta maaf kepada siapa saja yang Saya telah keliru terhadapnya dari kalangan ulama Kami dan saudara-saudara Kami, para dai.

11. Bahwa Saya menampakkan rujuk di depan Syaikh Rabî’ dan menerima nasihat beliau, demikian pula di sisi Syaikh Hani`, kemudian ucapanku di sisi lain bahwa Saya tidak mengetahui kritikan terhadap Saya dan Saya dizhalimi, adalah batil dan keliru. Saya beristighfar dan bertaubat kepada-Nya dari ucapanku tersebut. Saya berjanji kepada Allah untuk tidak mengulangi hal tersebut.

12. Ucapanku bahwa ikrar para dai: Luqman dan kawan-kawannya, belum bertaubat dari kesalahan-kesalahan yang mereka terjatuh ke dalamnya pada kejadian jihad Maluku, adalah keliru dan batil, bahkan mereka telah mengumumkan taubat mereka dengan berbagai media. Saya beristighfar kepada Allah dan meminta maaf kepada mereka, sebagaimana Saya menasihatkan kepada siapa saja yang mencela Al-Akh Luqman, Al-Akh Muhammad As-Sewed, dan ikhwah lainnya dari para dai untuk bertakwa kepada Allah dan berhenti dari celaan tersebut karena hal tersebut adalah bentuk adu domba yang syaithan bersemangat dalam hal itu guna merusak di tengah manusia, menanamkan benih-benih perpecahan, dan merusak hal-hal yang diupayakan oleh para masyaikh dan para ikhwah dalam ishlah di antara mereka.

13. Saya berlepas diri dari tulisan Al-Akh Abdul Barr tentang Al-Akh Luqman yang pada (tulisan) itu ada hukum berlebihan bahwa Al-Akh Luqman adalah politikus dakwah. Demikian pula ucapan lainnya. Sebagaimana, Saya berlepas diri tulisan Al-Akh Abdul Mu’thi Al-Maidany tentang dakwah Salafiyah dan dai-dainya. Karena, tulisan kedua (Al-Akh) tersebut membahayakan dakwah Salafiyah berupa menyelisihi persatuan kalimat dan merupakan sebab perpecahan. Saya memohon kepada Allah agar (Allah) memberi taufik kepada keduanya untuk kebaikan.

14. Sebagaimana, Saya berlepas diri dari nukilan Al-Akh Khaidir -semoga Allah memberi taufik kepadanya- tentang sebagian dai, dan (Al-Akh) Khaidir menyifatkan sebagai orang yang hasad, juga nukilan dari ucapannya tentang Syaikh Rabî’ karena itu adalah ucapan jelek yang mengandung perendahan terhadap Syaikh hafizhahullâh, baik beliau maksudkan maupun tidak beliau maksudkan.

15. Pertanyaanku kepada Syaikh Utsman As-Sâlimy sebagaimana berikut, “Misalnya sekarang sebagian ikhwan Kita memiliki kebiasaan ke suatu tempat dan mengadakan daurah tentang tahdzîr terhadap Ihyâ` At-Turâts selama dua hari-tiga hari, daurah ringkas yang (di dalamnya) membicarakan Ihyâ` At-Turâts atau Sururiyah saja, hingga ke suatu tempat di Indonesia Timur, padahal mereka sama sekali tidak mengenal Ihyâ` At-Turâts,” Adalah hal yang batil dan menyelisihi realita karena ikhwan tersebut tidak membatasi pembahasan itu saja dalam daurah-daurah mereka, bahkan mereka menyeru kepada Al-Kitab dan As-Sunnah, mengajarkan manhaj Salafy, dan mengajarkan perkara-perkara syar’iyyah yang beraneka ragam kepada manusia. Demikian pula Indonesia Timur adalah salah satu tempat yang teruji dengan dai-dai Sururiyah dan Jam’iyyah Ihyâ` At-Turâts. Maka, Saya beristighfar dan bertaubat kepada-Nya dari ucapanku tersebut dan dari meringankan masalah men-tahdzîr dai Sururiyah dan Ihyâ` At-Turâts.

16. Ucapanku tentang Abdul Ghafur adalah bahwa dia salah seorang ikhwah Salafiyyin yang berjasa dalam menyebarkan nukilan yang menjelaskan keadaan Ihyâ` At-Turâts, Sururiyyin, Halabiyyin, dan semisalnya. Hal itu disyukuri terhadapnya. Saya memohon kepada Allah untuk memberinya taufik dalam membela Salafiyah dan terus mengambil andil dalam penyebaran nukilan yang menyingkap keadaan ahlul bid’ah dan kesesatan.

17. Secara penuh Saya menguatkan kesimpulan jalsah dengan Syaikh Rabî’ yang tersebar di internet dan telah Syaikh Rabî’ sepakati. Sama sekali tidak ada kritikan dari Saya. Sangkaanku kepada ikhwah para dai adalah bahwa mereka tidak menulisnya dengan hawa nafsu. Apa saja yang berasal dari Saya yang menyelisihi hal tersebut maka Saya bertaubat dan rujuk darinya, dan Saya menginginkan persatuan kalimat serta membuka lembaran baru sebagaimana arahan ulama Kita.

18. Yang Saya yakini dan anggap sebagai agama: pernyataan bahwa ulama tidak bersepakat dalam men-tahdzîr Abul Hasan Al-Ma`riby, dan tahdzîr tersebut adalah masalah ijtihadiyah yang tidak diingkari terhadap mukhâlif ‘penyelisih’, adalah batil dan menyelisihi keadaan Ahlus Sunnah yang men-tahdzîr ahlul bid’ah berdasarkan dalil dan argumen tanpa persyaratan kesepakatan dalam hal tersebut. Saya berlepas diri kepada Allah dari ucapan tersebut dan Saya memperingatkan manusia dari jalan yang jelek ini.

19. Ucapanku bahwa ada di antara ikhwan yang dituduh dengan tamyî’, padahal dia mengajar buku-buku aqidah, adalah ucapan yang batil lagi menyelisihi realita. Pengajaran aqidah adalah salah satu ciri yang membedakan Salafiyyun, sedangkan tamyî’ adalah menelantarkan kebenaran dan bergampangan dalam muamalah dengan mukhâlif pada hal yang tidak mencocoki manhaj Salafy. Saya beristighfar dan bertaubat kepada Allah dari ucapanku dan Saya meminta maaf kepada ikhwan dari pemutlakan ini.

20. Saya berlepas diri kepada Allah dari siapa saja yang memujiku secara berlebihan, dan Saya berlepas diri kepada Allah dari hal tersebut, serta Saya tidak menginginkan seorang pun memujiku.

21. Saya berlepas diri dari Ja’far Shalih karena dia telah membuat kaidah-kaidah batil yang menjadi perang terhadap Salafiyyin. Saya men-tahdzîr darinya dan dari ucapan-ucapannya di Facebook dan Blackberry. Di Antara ucapan-ucapan Ja’far Shalih yang dikritik oleh ikhwah dengan pertanggungjawaban sumber nukilan dan penerjemahannya terhadap Al-Akh Luqman dan kawan-kawan yang bersamanya adalah: – “Seseorang dinilai salafi atau bukan tidak dilihat hanya dari sikapnya terhadap IT. Pokok-pokok ajaran ahlussunnah seperti yg ada dalam “ushulus sunnah “ Imam Ahmad, misalnya adalah ukuran dalam hal ini. Begitupula yang terdapat dalam “Aqidah Washitiyah “, “Syarhussunnah” dll.” – Tatkala dikritik oleh salah seorang ikhwah tentang sikap-sikapnya terhadap hizbiyyin, (Jafar Shalih) menjawab, “Kekhawatiranku terhadap orang-orang yang semisal engkau tidak kurang dari kekhawatiranku tentang Ihyâ At-Turâts terhadap keselamatan dakwah Salafiyah.” – “Kalau mengambil dana IT lantas memanfaatkannya dalam menyebarkan dakwah salaf, itu cerdas namanya.” – “Mengambil bantuan dari Ihyâ At-Turâts adalah boleh jika tanpa syarat. Syaikh Muqbil meninggal di atas pendapat ini dan tidak rujuk darinya.” – “Waspada dari Ihyâ At-Turâts adalah waspada dari harta dan manhaj-nya. Apabila seseorang menerima bantuan dari Ihyâ At-Turâts, tetapi dai terus menyebarkan dakwah Salafiyah, membela tauhid dan Sunnah, memerangi syirik dan bid’ah, dan tidak berubah manhaj-nya, Kita tidak mempermasalahkannya. Sebab, kalau dipermasalahkan, maka Kita akan memecah Salafiyyin.” – “Saya menghormati da’i-da’i yang mentahdzir dari mengambil dana Ihyâ At-Turâts, tetapi Saya tidak bergampangan dalam menuduh orang yang mengambil dana bahwa dia adalah Surury sepanjang orang tersebut berdakwah kepada apa yang didakwahkan. Akan tetapi, sangat disayangkan bahwa sebagian orang menuduh seseorang sebagai Surury hanya sekadar orang tersebut menerima dana dari Ihyâ At-Turâts. Yang lebih jauh dari itu, siapa yang duduk dengan orang yang menerima dana dari Ihyâ At-Turâts dituduh sebagai Surury. Saya heran, mereka itu di atas manhaj siapa?” – “catatan: sy rabi tidak pernah mentahzir radio, tp beliau hanya ingin persatuan. Coba yg menukil memahami semua perkataan syaikh secara keseluruhan,bukan sepenggal-sepenggal.” – “InsyaAllah tidak ada yang salah bagi pihak yang mentahdzir Radio kalau memang menurutnya hal itu lebih mendekatkannya dirinya kepada Allah Ta’aala dengan syarat ikhlas dan diatas ilmu. Sebagaimana juga tidak ada yang salah bagi mereka yang menganggap sebaliknya. Bukankah perselisihan dalam masalah Jarh wat Ta’dil serupa dengan perselisihan dalam masalah fikih?! Apa antum mau memaksa orang yang mengatakan shalat jama’ah sunnah muakkadah bahwa berjamaah itu wajib?! Kan tidak? Apalagi dalam perkara Jarh wat Ta’dil yang mana dalil-dalilnya tidak seterang perkara fiqih. Apa ada ayatnya Radio fulan begini…begitu…? atau barangkali ada haditsnya? Kan tidak. Kalau dalam perkara fikih para ulama yang berselisih saja mereka mentolerir ulama yang kontra dengannya, apalagi dalam perkara Jarh wat Ta’dil akhi. Dan seperti itulah aplikasi ulama kita dulu dan sekarang dalam perselisihan pada bab Jarh wat Ta’dil ini.” -“Maka tepat sekali yang dikatakan Syaikh Mar’i bahwa masalah ini termasuk perkara yang masing-masing pihak melihat dari sudut pandang yang berbeda sehingga hasilnya berbeda pula. Dan ingat apa yang dikatakan Sy Wushabi tentang bidáh memaksa/menigilzam orang lain dalam perkara ijtihadi, mendekatkan yang sepaham menjauhkan yang bersebrangan. Dan sebagian yang mengaku salafy jatuh kedalam bid’ah ini.” – “Jamaah Tahdzir terus menggembosi dakwah tauhid, berdiri satu barisan dgn iblis2 menjauhkan manusia dari agama Allah.” – Ketika ditanya tentang Yazid Jawwas dan Firanda, (Ja’far Shalih) menjawab, “Bagi Saya, kalau saya tuduh mereka hizbi, luqman lebih pantas.” – Dia juga berkata tentang Abu Yahya Badrussalam, penanggung jawab Radio Rodja, bahwa “Ust. Badru Salafy murni.” – Ucapannya tentang fatwa Al-Lajnah Ad-Dâ`imah terhadap Ali Al-Halaby, “Saya sendiri tidak setuju dengan pemikiran Sy. Ali Hasan yang dikritisi Lajnah, tapi perkara ini bukan alasan untuk berpecah-belah dan bermusuhan.” – Juga pujian Ja’far Shalih pada ceramah salah seorang da’i radio dan tv Rodja, Dr. Erwandi Tirmidzy, sebagai “Ceramah ilmiah yang jarang ada yang menjelaskannya dengan Bahasa yang mudah.” – “Radio Rodja dakwahnya jelas kepada tauhid dan sunnah. Hendaknya berhati-hati bagi siapa saja yang menggembosinya karena itu adalah penggembosan terhadap tauhid dan sunnah.” – “Adapun Radio Rodja hingga saat ini tidak ada hujjah yang cukup untuk menuduh mereka dengan Sururiyah atau melarang manusia dari mendengarkannya. Bahkan, yang tampak bagi Saya adalah kebalikan hal tersebut, bahwa hujjah dalam mendengar dan menyebarkannya sangat kuat, karena dakwahnya adalah dakwah Kita.” Juga (Ja’far Shalih) menganjurkan untuk mengikuti program-program Radio Rodja dengan ucapannya, “Ayo menuntut ilmu. Siaran langsung Tafsir Surah Al-Kautsar bersama Ustadz Abdullah Zain.” Ja’far Shalih yang masyhur dalam memuji Radio Rodja dan da’i-da’inya, serta mengajak Salafiyyin untuk mengikutinya. Tetapi, pada keadaan itu, juga dikenal membicarakan sebagian da’i Salafiyyin dan mencela mereka. Kadang dia menggelari mereka Haddadiyah, kadang Jamaah Tahdzir, dan kadang Jamah Ilzam, dan sebagian mereka digelari Amirul Mukminin sebagai istihza`, serta dakwah ini dipimpin oleh gerombolan hizbiyyah. Ucapan-ucapan (Ja’far Shalih) dibaca oleh orang jauh maupun orang dekat dari kalangan Salafiyyin dan hizbiyyin.

22. Sesungguhnya Saya menulis dan memahami tulisanku dengan kelapangan dada tanpa ada paksaan. Saya mengingatkan manusia agar tidak terjatuh ke dalam kesalahan-kesalahan ini. Semoga Allah membalas kebaikan kepada siapa saja yang membantuku dalam taubat ini. Saya memohon kepada Allah agar menerima dariku.

23. Juga, Saya menegaskan bahwa, ketika menulis (tulisan) ini, Saya memperumpamakan diri sendiri, tidak memperumpamakan orang lain. Saya menegaskan pula bahwa, jika Saya mengulangi kesalahan-kesalahan ini, perkara Saya dikembalikan kepada masyaikh Kami, seperti Syaikh Rabî’ atau Syaikh ‘Ubaid hafizhahumallâh, agar mereka memberi hukum yang layak terhadap Saya. Allah Jalla wa ‘Alâ menyaksikan bahwa Saya telah bertaubat dari kesalahan-kesalahan yang telah berlalu. Kesalahan lain apa saja yang Saya terjatuh di dalamnya, maka Saya akan rujuk dari (kesalahan) tersebut. Saya mensyukuri semua pihak yang menunjukkan kesalahanku agar Saya meninggalkan dan bertaubat dari (kesalahan) itu.

Saya mensyukuri Al-Akh Luqman akan semangatnya dalam dakwah Salafiyah. Saya memohon kepada Allah agar mengumpulkan Kami di atas ketaatan dan memberi taufik kepada Kami menuju segala kebaikan dan keshalihan dakwah Salafiyah di Indonesia dan selainnya. Ditulis oleh Dzulqarnain bin Muhammad Sunusi Rabu, 23 Jumadil Akhir 1435 H Peringatan: Penulisannya dengan ikhwah terlaksana bersama Usâmah bin ‘Athâyâ bin ‘Utsman Al-‘Utaiby.

Hendaknya diketahui bahwa tulisan ini berada dalam jalan ishlah dan penyatuan kalimat Salafiyyin di Indonesia. Yang wajib atas (para Salafiyyin) adalah teguh di atas kebenaran, menapaki jalan ulama, dan istiqamah di atas ishlah, serta menjauhi siapa saja yang urusannya hanya menyulut fitnah dan perpecahan di antara Salafiyyin. Wallâhul muwaffiq

58 thoughts on “Dzulqarnain Akhirnya Galau: “Hidup Segan Matipun Tak Mau!””

  1. Na’am ustadz, ana sependapat dengan antum. sedikit kecewa dengan ruju’ dan tulisan ruju’ beliau, ana ngefans sama beliau tp ana tidak fanatik, seperti kata antum berdirilah di barisan Allooh dan RasulNya.

    Antum kemana aja tadz, ana kangen😛
    kemarin antum hadir di dauroh mana Isti’qlal atau muhajirin wal anshor?
    antum nggak bahas mengenai pilpres:mrgreen:

  2. Allahumma inni as aluKa HUBBAK wa Hubba manYUHIBBUK wa ‘amalalladzi yuballighuni ilaa HUBBAK..

    Semoga Alloh melindungi saya dan anda semua dari nge-fans sama orang yg salah

    Amiin ya Robb

  3. Psikologisnya nunduk-nunduk yang akhirnya terlihat seperti yang bingung, kasihan….
    coba cek banteng kalo mau nyeruduk,pasti nunduk….

  4. Bismillah. Afwan Ustadz! Krax pertxaan ana tidak terkait dengan tulisan diatas..tpi mohon kirax tuk dijawab karena ana sangat butuh dgn jawabnx..pertexaanx seperti ini:
    Bagamana keadaan pernikahan seseorang jikalau sang suami pernah menyuruh istrinya tuk datang kekantor urusan Agama untuk mengurus surat cerai secara baik2 dan ini dsampaikn lewat telpon dmlm hari setelah sebelumx terjadi percekcokan disiang harix akan tetapi sang istri tidak datang pada waktu itu sehingga surat cerainya tidak jdi dibuat. Apakah ini masuk kategori talak 1 atau 2 atau bgmn, karena setahu ana surat cerai itu bsa dibuat jikalau sdah masuk talak 3 dan sang Suami menyuruh istrix datang tuk buat surat cerai. Mohon penjelasanx Ustadz atau mungkin yg punya faidah tentang ini…krena masalahx mereka terkadang masih melakukan hubungan suami Istri..

      1. Kalau kata cerai jarang. Hanya saja kata2 kamu kembali saja keorang tuamu itu sangat2 sering dan dalam kehidupan sehari2 kebanyakn tidak tinggal serumah karena setiap tinggal serumah maka berselang beberapa minggu kmudian terjadi lgi perselisihan dan kata2 Tinggal saja dirumah orang tuamu kembali lgi terulang…

      2. butuh mediasi dulu, anti cari satu orang yang dianggap pintar dan bijak dalam komunikasi kemudian pertemukan dengan satu orang dari pasangan anti yang dianggap bijak untuk diajak bermediasi dulu membahas persoalan yang terjadi secra baik-baik dan dicarikan solusinya. soalnya kalo anti ama pasangan anti, ngga bakalan bisa menyelesaikan masalah yang dihadapi,ujung2nya ya itu tadi kata2 yang terlalu terburu2 sudah diucapkan tanpa tahu konsekuensinya seperti apa? kalo boleh tahu umur berapa sekarang?

  5. 28thn ustadz dan situasi ini da berjln selama 7 tahun. Mf usatadz, apkah pembtlan nikah seseorag dtentukn dgn adax surat nikah dan apa konsekuensi dibalik kata2 cerai yg dsertai dgn keinginan langsung mengurus surat cerai?

    1. surat cerai itu urusannya dengan hak anti sebagai warga negara. jadi ngga ada hubungannya dengan agama ansich. hanya saja karena di indonesia ini agama masuk dalam wilayah kekuasaan negara maka terjadilah pencatatan pernikahan itu dan itu diatur dalam UU kalo ga salah.
      sebenarnya, tanpa surat nikah anti nikah dengan memenuhi syarat nikah yang dipersyaratkan Islam maka anti sah dalam menikah dan sudah halal melakukan hubungan suami istri, begitupun dengan bercerai. bila syarat sudah terpenuhi maka bercerai itu dianggap sah meski tanpa surat.
      urusan surat tersebut hanyalah untuk memudahkan siapaun yang sudah bercerai agar ingin nikah lagi secara tercatat. Intinya surat hanyalah bagian dari birokrasi pemerintahan kita yang menaungi agama Islam di dalamnya. Ini penjelasan saya secara teknis. adapun secara inti masalah: Maka sebenarnya yang menceraikan itulah yang lebih tau, makanya ana bilang dari kemarin2, butuh mediasi! tanya baik2 pasangan anti apakah ia memang berniat bercerai atau hanya sekedar marahan saja. Ingat ya mediasi hanya dilakukan oleh hakam, yaitu orang yang dipandang bijaksana dalam menyelesaikan urusan.

      Masalahnya kadang kami ngga bisa maen menghukumi keadaan dengan dalil tersurat maupun tersirat sesuka kami hanya karena kami menganggap itu cocok ini ngga cocok, karena ada missing link yang harus disambung dulu, yaitu budaya… budaya kita dengan budaya di Arab ((tempat dimana dalil2 itu lahir)) itu berbeda… makanya perlu hakam untuk mendiagnosanya agar bisa memberikan resep yang bener yang telah disediakan oleh Al-Quran dan Hadits!

      1. Lantas bgmn mana pula jika keadaan suami jauh dari ketaatn, yakni sholat jummat dalam setahun bsa dihitung jari dan apalagi sholat 5 waktu bsa dkata hampir tidak ada. Klw tuk masaalah diatas terkadang hax pasrah dalam doa tuk Datangx hidayah ke sang Suami.. Ya ustadz apakah seorg wanita minta untuk diceraikn dgan dasar tidak suka dengan Agama suami itu boleh?

  6. Apakah memperthnkan pernikhan dgn alasan anak2 akan bernilai pahala bagi seorang istri walaupun itu semua harus ia lewati dengan susah payah?

    1. Baik. Jadi begini, mengenai permasalahan yang anti adukan di sini ana akan berusaha menjawab dengan jawaban yang terbaik, semampu yang ana bisa. Untuk gampang anti pahami ana buat point per point.
      1. Ciri seorang hakim yang jujur dan bijaksana adalah tidak membuat keputusan sepihak dari laporan sepihak, artinya ia wajib dan harus mendatangkan dua orang yang bersengketa baru memutuskan tentang hukum yang sebenarnya/seharusnya/sebaiknya berlaku bagi keduanya.
      Artinya, di sini yang melapor di sini cuma anti otomatis ana akan terbawa dengan berita-berita yang anti bawa dalam membuat keputusan. Untuk yang ini ana menghindar karena ana ngga bisa melangkah jauh sebab itu akan keluar dari rel karena yang datang ke ana cuma 1 pihak pengadu. .
      Oleh karena itu dari awal ana menuntut adanya hakam dalam menengahi atau melakukan mediasi antara kalian ber-2.
      Karena begini, sebelum membuat keputusan yang adil dan bijak, ana harus tanya suami anti juga kenapa dia sampai berbuat begitu ke anti. Khan bisa saja ada sesuatu dari anti yang tidak ia suka sehingga ia jadi seperti itu. Mungkin saja di depan ana ia akan bercerita ttng jeleknya anti, dll. Intinya kebanyakan orang yang bersengketa hanya bisa saling melihat kesalahan orang lain tanpa mau koreksi diri. Atau bisa juga dari faktor luar. Intinya informasi yang masuk ke ana harus seimbang dulu baru mengeluarkan keputusan. Kalau ngga ana ngga bisa jawab.

      2. Ana ngga mau memenangkan salah satu dari kalian ber-2 (cerai). Kalian berdua harus sama-sama menang (rujuk), sebab kalau ana menangkan salah satunya, terutama anti karena melapor ke sini maka akan ada pihak ketiga yang dirugikan. Karena bersama kalian itu ada anak-anak kalian. Mereka punya hak atas kalian, sandang, pangan, papan, pendidikan, kasih sayang, dll. Kalau kalian berpisah maka bagaimana dengan tumbuh kembang anak-anak kalian. Lain cerita kalau anak-anak kalian sudah dewasa dan bisa mencari penghasilan sendiri, kalau mau cerai ya silahkan saja sepanjang itu tidak merugikan kalian berdua dan orang lain.
      3. Kalau yang anti tanya ingin berpisah dari dari suami dengan alasan tidak suka dari agama suami, maka jawaban ana. Sejauh ini dalam sejarah, para sahabiyat Nabi hanya minta cerai kalau suami mereka murtad/keluar agama. Kalau karena kelakuan minus, maka yang ana tahu mereka biasanya tidak jadi cerai karena apa-apa yang dianggap sebagai biang kerok penyebab perceraian diperbaiki bersama, kecuali karena faktor lain.
      Nabi saja dalam satu kasus pernah hampir menceraikan Aisyah tapi tidak jadi. Dan dalam kasus yang berbeda juga hampir menceraikan Aisyah dan Hafshah karena suatu kasus juga tapi tidak jadi. Mereka lebih memilih mempertahankan rumah tangga mereka.
      Kalau masalahnya hanya karena jarang shalat maka hendaknya di nasihati. Dan yang berhak menasihatinya adalah orang yang paling ia hormati/yang ia dengarkan omongannya, bukan anti, karena sepertinya ia tidak hormat kepada anti ((berdasarkan status laporan anti)). Maka silahkan anti mengadu ke orang ini, siapa yang paling ia dengarkan omongannya.
      Insya Allah hatinya akan terbuka untuk melaksanakan shalat. Nah kalau bicara kelakuaannya, katakanlah yang minus tidak sesuai dengan standar yang anti mau, maka saran ana anti juga sebaiknya memperbaiki diri anti dulu jangan terlalu menuntut suami anti agar sempurna di mata anti, karena boleh jadi juga sebaliknya ia memandang anti itu minus di matanya lalu ia ingin anti itu perfect namun ia sendiri enggan memperbaiki dirinya.
      Oleh karena itu siapa tahu ia akan respek ke anti dan luluh hatinya untuk memperbaiki dirinya karena meliahat anti yang memperbaiki diri terlebih dahulu, sebab sudah banyak terjadi hal seperti ini, yaitu menasihati dengan perbuatan bukan dengan ucapan.
      Karena di zaman sekarang semua orang hampir sudah tahu mana yang buruk dan mana yang baik bagi mereka hanya saja mereka sulit mempraktikkannya oleh karena itu mereka butuh teladan bukan omong kosong.
      4. Banyaklah berdoa dan berharap kepada Allah dengan penuh kesabaran, karena hanya dialah yang bisa merubah manusia. Berdoalah kepada Allah agar suami anti menjadi suami yang shalih dan berdoalah kepada Allah agar anti bisa menjadi istri yang shalihah dan berdoalah kepada Allah agar kalian berdua bisa menjadi orang tua yang shalih dan shaliha bagi anak-anak kalian. Jangan gampang menyerah. Insya Allah semua kesabaran anti itu agar diganjar oleh Allah, tidak akan ada yang sia-sia.

      Terakhir ada satu perempuan yang bisa anti jadikan teladan, yaitu Asyiah, istri Firaun, ia tidak pernah mintai cerai karena kelakuan bejat suaminya. Bahkan ia dipuji karena kesabarannya hidup bersama Firaun sampai pada masa ia diajak Musa untuk meninggalkan Mesir dan Firaun. Semoga anti bisa seperti ia.

      1. kalau sudah perempuan, mulutmu beraroma wangi @admin, seperti ustadz paling top dimuka bumi ini, seolah sudah paling benar…hehehehe…

        @pencari al haq jangan mau percaya perkataan ustadz predator, belajar saja gak jelas dia dimana?, jangan jangan copy paste saja dari web muslim dll,, (gak capek ngetik segitu banyak gan!) hahahahah..,

        coba anti camkan slogannya “YANG BENAR BELUM TENTU BENAR, DAN YANG SALAH BELUM TENTU SALAH” jadi bisa benar bisa salah,, waspadalah, sekarang banyak ustadz ngawur!!,, hahahahaha….

        hati2 anti, jangan2 anti sudat curhat dengan bala tentara iblis,, hiihhihihih…

  7. melamar jadi dai belum berani, karena ada kelainan kejiwaan….malah jadi pegawai KUA.

    1. oh ya…:mrgreen:
      Jadi ente ingin bilang otak ente cuma segini isinya.😛:mrgreen: . Ane pikir apa?

      Entah apa jadinya agama ini kalau Nabi tidak mau melayani orang susah yang bertanya, Umar saja dalam keadaan main-main, iseng, usil di saat nabi lagi serius berdakwah/memberikan muhadharah kemudian ketika selesai nabi buka sesi tanya jawab lalu apa yang dilakukan Umar, ia malah bertanya dengan main2: siapa ayahku? (seaka tidak ada pertanyaan penting saja padahal semua orang sudah tau jawabannya) masih saja Nabi mau ladeni.

      Apalagi ini datang seorang yang sedang susah minta saran lalu apa jadinya agama ini kalo ia tidak ditanggapi. Untungnya Islam ngga dinilai dari isi otak orang2 seperti ente ini. Intinya jelas, ente datang ke sini hanya untuk menunjukkan isi otak ente yang NOL BESAR. hehehe:mrgreen:

      Ayo jangan berhenti. Mengacaulah yang banyak dan sesering mungkin karena dengan begitu kebodohan ente akan semakin terus terlihat, untung ente cuma pake akun coba pake nama asli bisa hancur kali kredebiltitas ente.😛:mrgreen:

      1. @admin: Great Point..(y)

        selingan, admin…
        mana lah yg lain, kok berhenti

      2. tau darimana Umar bertanya seperti itu dengan “NABI” Nabi siapa yaH???! tau dari mana??, harus dengan bukti gogon?? hehehehe….

        “Ayo jangan berhenti. Mengacaulah yang banyak dan sesering mungkin karena dengan begitu kebodohan ente akan semakin terus terlihat, untung ente cuma pake akun coba pake nama asli bisa hancur kali kredebiltitas ente.

        nah nama asli ente siapa?? ckckckckc….. apakah ente terlahir langsung diberi nama oleh ortu ente predator??!, hihihihih…..

      3. tau darimana Umar bertanya seperti itu dengan “NABI” Nabi siapa yaH???! tau dari mana??, harus dengan bukti gogon?? hehehehe….

        ciri orang bodoh karena ga belajar, apa2 semua ditanya!!!😛
        wajar aja tong-nya kosong, sampah aja ga ada, saking kosongnya😛:mrgreen:

  8. inikah jawaban seorang ustazd??, ustazd pantat ente, hahahaha…

    pakai dalil dooong.., pantatt, hahahahah…

    1. dengar ya, ana ngga bakal memoderasi komentar ente. Semua koment ente akan ana loloskan terus. Karena yang ana lihat ente ini sedang menumbuh mengembangkan karakter yang (maaf) bejat dalam diri ente.😛

      seandainya (ini cuma seandainya ya… jgn kepedean ya😛 ) ente jadi ustad di tngh masyarkat ente maka karakter ini aka terus semakin berkembang pesat. dan jadilah ente secara permanen memiliki karakter yang bejat ini tanpa ente sadari bahkan ente sudah tidak mampu lagi mengendalikannya.

      Dan saat ente ga bisa mengendalikan diri ente maka karakter ini akan keluar menampakkan dirinya yang sebenarnya di tengah masyarakat ente. hehehe.

      Jadilah mereka semua tau siapa sebenarnya ente. hehehe lucu:mrgreen:

      Seandainya di akhirat kita bertemu maka ana lah orang yang pertama kali menertawakan ente di sana:mrgreen:

      @ semua pembaca

      lucu ngga melihat ada orang yang terus menghancurkan nilai kemuliaannya sebagai manusia dengan kata-kata yang ia tanam sendiri.:mrgreen:

      #Dia yang mengasah pisau hingga tajam sambil melamunkan lawannya

      dia pula lah yang pertama kali melukai dirinya dengannya karena lamunannya#:mrgreen:

      #Dia yang bersusah payah menggali lubang untuk menjebak musuhnya

      Dia pulalah yang pertama kali terpeleset masuk ke dalamnya#

      Bodoh:mrgreen: :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen:

      1. hahahaha….habis amunisi??

        “Seandainya di akhirat kita bertemu maka ana lah orang yang pertama kali menertawakan ente di sana”

        ente gak nyadar, emeng ente di surga??, jahanam kali tempat kembali ente,
        seburuk-buruk tempat kembali ente ya jahanam,,, hihihihiihi…..

        stop menyebar fitnah, jangan pakai nafsu tetapi ilmu gon, hehehe…

        @semua pembaca

        hati hati sama blog(orang)ini, orang ini memahami agamanya hanya dengan akal, tidak memiliki dalil yang kuat, bahkan lemah

        hahahaha… bodoh!!

      2. ente gak nyadar, emeng ente di surga??, jahanam kali tempat kembali ente,
        seburuk-buruk tempat kembali ente ya jahanam,,, hihihihiihi…..

        stop menyebar fitnah, jangan pakai nafsu tetapi ilmu gon, hehehe…

        Baik, mari kita menggunakan ilmu. Ane paling seneng meladeni orang jahil, karena apa yang ane jelasin dapat dibaca juga oleh semua orang jahil lainnya yang berkeliaran di blog ini. jadi ngga perlu repot2 menjelaskan ke banyak orang jahil.:mrgreen:

        Dengar ya, Ane ga pernah bilang ane di surga seperti yang ente sangkakan, ana cuma bilang “akhirat.” Jadi jangan berdusta dan mengarang cerita😛 ! Kebodohan 1 sudah muncul dari ente.:mrgreen:

        kebodohan ke 2: ente artikan akhirat yang ana bilang sebagai surga sehingga beranggapan bahwa ana masuk surga, ini juga kebodohan yang sudah tak tertolong lagi😛 , karena perkara masuk surga dan neraka adalah hak mutlak dari Allah, seseorang tidak bisa melakukan perkiraan berdasarkan amalnya!🙂

        kebodohan 3: ente hanya mengartikan akhirat= surga. INi jelas kebodohan karena seperti yang ana katakan kemarin ya, ente itu ibarat tong kosong nyaring bunyinya, itulah perumpaan ilmu ente.🙄

        Bener2 kosong dari ilmu dan ga tau apa2 seikitpun, yang ente tahu hanyalah memamerkan kebodohan dan kejahilan ente sambil berbangga diri dengan bertanya dengan dalih: mana dalilnya?.😛

        dengar ya, Akhirat adalah destinasi manusia setelah kehidupan mereka di dunia ini. Akhirat bisa bermakna ganda: 1, surga seandainya si fulan ini memang ditakdirkan masuk surga dan juga bisa bermakna 2, neraka seandainya si fulan ditakdirkan masuk neraka. Itu semua tergantung konteks dimana ALlah menggambarkan keadaan hambanya.

        Jadi keliru kalo ente menganggap akhirat = surga saja, . Apa ilmunya atau apa dalilnya atas pendapat ini?
        Ini dia dalilnya.

        وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَنَعَ مَسَاجِدَ اللَّهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ وَسَعَى فِي خَرَابِهَا أُولَئِكَ مَا كَانَ لَهُمْ أَنْ يَدْخُلُوهَا إِلَّا خَائِفِينَ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا خِزْيٌ وَلَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

        “dan siapakah yang lebih aniaya daripada orang yang menghalanghalangi menyebut nama Allah dalam mesjid-mesjid-Nya, dan berusaha untuk merobohkannya? mereka itu tidak sepatutnya masuk ke dalamnya (mesjid Allah), kecuali dengan rasa takut (kepada Allah). mereka di dunia mendapat kehinaan dan di akhirat mendapat siksa yang berat.” (Al-Baqarah: 114)

        lihat orang kafir yang dicela dalam ayat ini Allah katakan di akhirat mereka mendapat siksa yang berat. Sekarang siapa yang ga pake ilmu, ana atau ente?

        Kalaulah ente meyakini bahwa ente ini benar, keyakinan ente ini benar dan ana yang salah maka tentu saja orang-orang kafir ini berada di surga, karena Allah menyebut mereka berada di akhirat.

        Coba Lihat, ajaran sesat dari mana yang sedang ente coba kembangkan? betapa bodohnya ente.:mrgreen:

        Dengar ya orang seperti ente ini ngga ada nilainya di mata ana. Cuma karena banyak orang jahil yang suka berkeliaran di sini maka ana bela-belain menanggapi ocehan/bacotan ente yang NOL BESAR ini agar dapat diambil faidah oleh mereka yang terbuka hatinya. Jadi jangan G-R ya, karena ente itu ngga dianggap di sini.😛

        kebodhan ke 4: ente katakan ana masuk neraka jahannam. ya akhi ente ini mau jadi TUhan ya sehingga bisa tahu siapa saja yang masuk surga dan neraka, bahkan memperkirakan ana masuk neraka. Lihat, coba lihat makin ke sini ente malah makin jadi Thaghut khan, mau menyaingi ALlah dalam hak-hak Allah!

        Dari awal ana sudah bilang : Orang seperti ente ini makin bicara makin keliatan tololnya, makin bertingkah makin melampaui batas. Lalu apa yang ente dapatkan dari keisengan ini?🙂 Surga kah?😛
        :mrgreen:

        Ana mau tanya sama ente, menurut dengan ente pake nama samaran baru begitu apakah ente bisa selamat dari kebodohan berikutnya meski kebodohan ente atas akun ini dan itu terus ditelanjangi di sini. ente bisa saja mengelak sambil berlari dan masuk ke sini dengan nama lain lagi seakan2 ente ngga pernah jadi bodoh di sini tapi apa ente pikir itu bisa merubah ente menjadi alim?:mrgreen:

      3. %*&((((*^%$########*****&&^%^#@,

        sebenarnya ente pinter tapi bodoh,,,hahahaha…., jangan emosi gon!

        Dengar ya orang seperti ente ini ngga ada nilainya di mata saya. Cuma karena banyak orang jahil yang suka berkeliaran di sini maka ana bela-belain menanggapi ocehan/bacotan ente yang NOL BESAR ini agar dapat diambil faidah oleh mereka yang terbuka hatinya. Jadi jangan G-R ya, karena ente itu ngga dianggap di sini. hahahaha….

        Blog ente sdh terbukti, pinter tapi bodoh, hahahaha…

  9. @admin: salut sm sikap konsisten antum meloloskan setiap komen yg masuk sekotor apapun ucapannya. Tdk ana temukan di blog manapun. Maju terus min, toh kita tdk bisa maksa semua orang suka dan sependapat sama kita.

  10. @asli predator tuk pencari al haq

    Kamu masih punya Iman ga? Orang yang masih punya iman itu kata Nabi kalau tidak bisa bicara baik diam aja. Kamu itu udah jelas orang paling dungu di sini, kenapa sih jadi ga punya malu, tingkah kamu itu kayak binatang tau ga?

    @Admin.
    Ngapain sih antum meladeni orang dungu mirip binatang kayak gini, kayak ngga ada kerjaan aja? Luar biasa kesabaran Antum dalam meladeni orang gila seperti ini, salut ana.

    1. @Husen
      Mungkin aja dia lagi butuh perhatian dan kasih sayang di sini krn di rumah ato di lingkungannya dia ga mendapatkannya, makanya datang sambil ngamuk2 di sini dan menghina tanpa alasan yang jelas, biar diperhatiin gituh.:mrgreen: Soalnya banyak khan yang stress ngamuk2 di sini minta perhatian trus ana perhatiin dan mereka berhasil mendapatkan perhatian ana (Ini sebagai bukti bahwa ana sayang kepada para mukhaliffin atas dasar Iman: yarhamu bainahum). Makanya dia (MIrza) ngiri, dia juga pengen dapat kasih sayang yang sama seperti yang lain.😛
      Sebab cuma itu yang bisa dia lakuin, kalo dia pengen ngajakin ana berhujjah pasti dia bawa dalil utk membantah, tapi apa iya, ia bisa…:mrgreen: soalnya ana ga liat ilmu dari setiap ucapannya kecuali sekedar penampakkan dari kebodohannya yang sangat ia sayangi dan tidak mau dibiarkan pergi dari dirinya.:mrgreen:

  11. @Ust Admin
    Ana memang awam dlm dkwah salaf, tapi ana kecewa sama antum krn mau menanggapi gonggongan anjing hitam yg tidak bisa apa2 selain menggonggong. Harusnya waktu antum dipk buat menulis lg bukan buat bermain dengan anjing dan gonggongannya. Maaf ya admin bila ana lancang sama antum.

    1. @ Angga
      maaf ya, akun asli predator tuk pencari al haq, biar bagaimanapun kebejatan tingkah yang dia lakukan, ia tetap manusia. Ia bukan anjing, lagian mana ada sih anjing bisa nulis di blog begini?:mrgreen:

    2. @angga:Beh beh, anda sudah berlebihan sekali. Sabar donk. Fir’aun yg manusia paling jahat sepanjang zaman aja sama Alloh nabi musa alaihis salam masih disuruh ajak ngomong baek2. Si mirza kan kejahatannya masih sebatas kejahatan verbal jd Slow aja ye, jangan dimasukin ke dlm ati. Hehee

    3. hahaha, ini lagi dari planet mane ente, sama dungunya dengan bos ente, jilat tuh pantat adminnya, hahahaha…

  12. kalo diperhatiin ada beberapa akun yg punya gaya bahasa yg sama kayak si mirza. Hihihi, dasamuka walaupun ganti2 wajah ttp aja yg keluar ucapan nista. Asal bukan si abu gosok aja balik lagi. Beh beh, ngenes liat nasib tu orang. *pensive*
    Oke, setia nunggu New release. barokallahu fiik.

    1. @NL
      orang dengan berbagai akun seperti mirza atau apapun itu memang dari awal sengaja saya ladenin… ya saya angkat tinggi2 (dibuat ngelunjak) dulu setelah tinggi baru saya jatuhkan kembali hehehe,, liat aja nasib saja sekarang… dia sangat tersiksa sekali😛 karena ga saya tanggapin.:mrgreen:
      bahkan makin ke sini makin sesat khan? liat udah berani ngancam ke neraka segala, ya inilah orang sesat beramal dengan amalan thaghut tapi ngga nyadar. Ya jadilah orang ini sesat sejauh2nya. kasian ngeliatnya.:mrgreen:

      1. gue cap elo pinter tapi bodoh,,, dibaca kembali komen gue dari awal, emang gue bilang akhirat hanya surga aja yaa??

        “ente gak nyadar, emeng ente di surga??, jahanam kali tempat kembali ente,
        seburuk-buruk tempat kembali ente ya jahanam,,,

        berarti ane bilang ada surga dan ada jahanam kan,,hihihihiihi…..”

        ini komen ente
        “Dengar ya, Ane ga pernah bilang ane di surga seperti yang ente sangkakan, ana cuma bilang “akhirat.” Jadi jangan berdusta dan mengarang cerita😛 ! Kebodohan 1 sudah muncul dari ente.:mrgreen:

        lalu… jika bukan di surga atau neraka, lantas ente di akhirat ngapain, tertawa doang?? hahahaha….

        kebodohan ke 2: ente artikan akhirat yang ana bilang sebagai surga sehingga beranggapan bahwa ana masuk surga, ini juga kebodohan yang sudah tak tertolong lagi😛 , karena perkara masuk surga dan neraka adalah hak mutlak dari Allah, seseorang tidak bisa melakukan perkiraan berdasarkan amalnya!🙂

        nahh.. ini ente pinter (jangan gr dulu)

        kebodohan 3: ente hanya mengartikan akhirat= surga. INi jelas kebodohan karena seperti yang ana katakan kemarin ya, ente itu ibarat tong kosong nyaring bunyinya, itulah perumpaan ilmu ente.”

        kita ini sama saja, emang ente bukan tong kosong??(jangan terlalu pd) hahahaha….

        disimak lagi yaa.. ketahuan ente nanggapin komen ane hanya pake nafsu.. hal=hahahah… ahlul ahwa,

        berarti kan ente ya bodoh, hihihihih….

      2. @mirza/anak panah atau apalah
        hah, cuman segini?😛 yang banyak lagi dong komentnya, malu ya kedunguannya dipamerin di sini. Ngga usah malu lagee. Mana ada sih orang dungu punya malu…:mrgreen:

        Ditunggu lagi yah koment-komentnya.:mrgreen: kita-kita di sini senang loh liat show-nya orang dungu yg ga punya malu:mrgreen:

        kapan lagi coba bisa nonton parodi komedi orang dungu gratisan kayak gini?:mrgreen:

  13. hahahaha…. komplotan ahlul hawa…, jika kalian masih percaya tulisan si predator, maka tempat kembali kalian adalah jahanam… hahahaha…., tidak terkecuali

      1. inilah yang menyedihkan dari kalian, @admin nya ini pinter tapi bodoh, maksudnya pinter dalam hal ilmu (jangan gede rasa dulu), tapi bodoh karena sdh buat blog khurafat bahlul ini , hahahahaha…

        dan… buat lu yg membela @admin, kalian juga pinter tapi bodoh, pinter internetan, pinter mengaji, pinter berkhayal, mungkin sekarang pinter nyebar fitnah juga??! hahahaha…. akan tetapi bodoh karena selalu ngikutin blog ini, blog khurafat bahlul, hihihi…,

      2. @mirza/anak panah atau apalah
        hah, cuman segini?😛 yang banyak lagi dong komentnya, malu ya kedunguannya dipamerin di sini. Ngga usah malu lagee. Mana ada sih orang dungu punya malu…:mrgreen:

        Ditunggu lagi yah koment-komentnya.:mrgreen: kita-kita di sini senang loh liat show-nya orang dungu yg ga punya malu:mrgreen:

        kapan lagi coba bisa nonton parodi komedi orang dungu gratisan kayak gini?:mrgreen:

  14. kasian…orang punya otak dan mulut apresiasinya mencela sesama…sibukkan diri-diri kalian dengan amal kebaikan. si pencela nanti tanggung jawab di depan Alloh di akhirat..gtu aja kok repot!!!

    @admin
    Baarokalloohufiikum

  15. @ mirza, anak panah dan koloninya
    yg bodoh yg gk ngikut dalil..jd ngikutnya hawa nafsu. coba kalian brkata baik kl gk bs diam aja jgn NGOMONG!! GK BOSEN APA NAMBAH DOSA..NIRU2 TINGKAH IBLIS aja menghalangi dari BAYYINAT. BAYYINAT sdh jelas,masa kalian gk bs bedain mana dari TEMAN-TEMAN KALIAN yg sengaja tutup kuping dari penjelasan dan pada suka mencela ngikut hawa nafsu tanpa mau cros cek berita.

  16. Akhirnya Dzul bertekuk letuk dikaki Luqman!
    Terbukti omongan syaikh Al-Malanji kalo Dzul seorang La’ab & Mutalawwin.. sehingga temen2nya kayak Abdul Barr & Abdul Mu’thi di tinggalkannya.. oh tidakkk!!!!

    #sad ending :mode on

  17. بسم الله الرحمن الرحيم
    Tinggalkan Prof.Dr.Robi’ Al-Madkholiy

    Tanya: Bolehkah mengoleksi kitab-kitab syaikh Robi’?.

    Jawab: Untuk apa?!.

    Kita membeli kitab-kitab tujuannya untuk kita pelajari lalu kita amalkan.

    Untuk apa kita membeli atau membaca kitab-kitabnya?!.

    Untuk apa capek-capek membaca kitabnya?!.

    Cukuplah pemikiran Prof.DR.Robi’ Al-Madkoliy itu sebagai alasan bagi kita untuk meninggalkannya, karena walaupun tanpa beramal yang penting mengucapkan syahadat itu cukup sebagai mu’min, ini pemikiran aneh dan nyeleneh.

    Kita mengoleksi, membaca, mengkaji kitab-kitab dengan tujuan untuk mengamalkannya, sebagaimana telah diketahui oleh siapa saja yang pernah mempelajari kitab “Ushul Tsalatsah” karya Al-Imam An Najdiy, yang beliau berdalil dengan perkataan Alloh Ta’ala:

    والعصر، إن الإنسان لفي الخسر….

    “Demi waktu, sesungguhnya manusia benar-benar berada dalam kerugian…..

    Pada kelanjutan ayat tersebut, Alloh sebutkan tentang iman dan amal sholih, dan permasalahan tentang iman ini telah diketahui oleh orang yang pernah mempelajari aqidah Ahlissunnah wal Jama’ah, sekalipun dia masih pemula, dia sudah tahu bahwa seorang yang mengaku sebagai mu’min tidak boleh tidak, harus baginya beramal sholeh, siapa yang tidak beramal sholih maka sungguh dia
    benar-benar dia telah merugi.

    Pemikiran Prof.DR.Robi’ Al-Madkholiy itu mirip dengan pemikiran Ubaid Al-Jabiriy yang berkaitan dengan komentarnya terhadap Jama’ah Tabligh, walaupun mereka kelompok bid’ah namun tetap memiliki iman sempurna, dan Alhamdulillah Syaikhuna Abu Hatim Yusuf Al-Jazairiy ‘Afallohu ‘anhu telah membantahnya sebagaimana dalam kitabnya “Al-Hujajul Kasyifah ‘an Fitnati Al-Jabiriy wa Dholalatihi Az-Zaifah”.

    Walhamdulillah.

    Disampaikan oleh: Abu Ahmad Muhammad Al-Limboriy pada 17 Syawwal 1435 Di Darul Hadits Baihan Sana’a.

    Ini baru seruuuuuuuuuuu ya akhi

  18. Bismillah… Tidak tertarik dengan tahzir mubtadi terhadap syekh Al Imam…Sungguh, harusnya mereka harus mengakui akan kejelian Syekh Yahya dalam melihat penyimpangan seseorang…Entah siapa lagi yang akan terbongkar kedoknya…dan mudah2n saja mereka semua mau mengakui kesalahan mereka sebelum Allah bongkar kesalahan2 mereka…

    1. semoga mereka sadar dan bertaubat,bukti kejelian syaikh yahya-semoga Alloh menjaganya-,.purwito tobato lee…nek sik ndue urat isin

  19. hahaha terbongkar kesesatan mereka :
    Inilah bukti kerusakan akal pada LUQMANIYYUN (pengikut Luqman Baabduh):

    1. Dahulu ketika kita terangkan penyimpangan Al-‘Adaniy, Al-Wushobiy dan Al-Imam dengan bukti-bukti, mereka gembor-gembor untuk menjauh dari fitnah. Sekarang…? Mereka gembor-gembor untuk menolong yang haq dalam suatu fitnah. Mengapa baru sekarang?! Ya, karena sekarang datangnya dari arah Syaikh Robi’…!

    2. Dahulu mereka puja kitab AL-IBANAH sebagai kitab manhaj yang bagus. Dikaji beramai-ramai oleh para asatidz (ustadz-ustadz) mereka. Kita terangkan sekitar 45 poin penyelisihan dari manhaj salaf padanya, mereka tidak mau terima. Baru setelah Syaikh Robi’ instruksikan untuk tinggalkan kitab itu, mereka mundur diam-diam tanpa ada usaha menerangkan penyimpangan kitab tersebut. Yah, karena memang mereka tidak paham manhaj salaf, yang penting ikut fatwa Syaikh Robi’…!

    3. Dulu ketika Al-Imam gembor-gembor kalau Rofidhoh tidak kafir di saat kami berjuang melawan Rofidhoh, mereka diam seribu bahasa. Sekarang baru mereka katakan bahwa pernyataan Al-Imam itu batil. Mengapa? Karena datangnya dari arah Syaikh Robi’…!

    4. Dahulu, ketika Ahlu Dammaj (ikhwah yang di Dammaj) melakukan hijrah, mereka mencibir dan menghina. Sekarang mereka menyatakan bahwa seharusnya Al-Imam keluar saja dari daerahnya kalau khawatir dengan keselamatan dirinya. Berarti apa yang Syaikhuna Yahya putuskan dahulu itu haq. Mengapa kalian mencibir…?!

    5. Sekarang Muhammad bin Abdulwahab Al-Wushobiy yang dulu mereka junjung-junjung ketika membela Al-Imam dengan kaidah yang dahulu mereka gembor-gemborkan untuk membantah kita, akankah mereka sadar bahwa mereka itu di atas hawa nafsu dan penyimpangan?!

    (فلما زاغوا أزاغ الله قلوبهم)

    “Ketika mereka terus menyimpang dari al haq padahal telah mengetahuinya, maka Alloh palingkan hati mereka dari menerima hidayah (petunjuk), sebagai hukuman atas penyimpangan yang mereka inginkan sendiri.” (QS. Ash Shof: 5)

    Masih banyak lagi kerancuan-kerancuan mereka dalam menghukumi perkara yang semua itu kembalinya kepada perkataan Ibnul Qoyyim rohimahulloh di atas…

    Apakah suatu kebenaran, jika berasal dari Syaikh Yahya dan tidak diterangkan atau disetujui Syaikh Robi lantas menjadi kebatilan, sehingga kalian tidak mau menerimanya?!

    Apakah suatu kebatilan, jika didiamkan oleh Syaikh Robi’ lantas akan menjadi kebenaran, sehingga kalian tetap mempertahankannya?!

    TIDAK…! YANG HAQ TETAPLAH HAQ DAN BATIL TETAPLAH BATIL…!

    Alhamdulillah atas hidayah-Nya kepada kita, sehingga bisa mengetahui al-haq itu haq dan yang batil itu batil…

    Ditulis oleh: Abu Zakaria Irham bin Ahmad Al-Jawy -waffaqohulloh-

    1. alhamdulillah,…semoga saudara saudara kita kaum muslimin bertaubat dan kembali kejalan yg benar

  20. Sy hanya bisa berdoa, semoga allah memberikan kebaikan kepada kaum muslimin seluruh. Dan menyatukan barisan salafiyyin di Indonesia dan di seluruh permukaan bumi seluruhx

Comments are closed.